Kehidupan Selama Pandemi, Ngapain Aja Sih?

6:04:00 AM


Tahun 2020 sebenernya aku nggak banyak rencana yang heboh-heboh, karena akhir tahun 2019 kemarin aku baru melahirkan dan baru resign juga. Mikirnya mau sedikit rehat dari kesibukan kerja kantoran sama blogging sama fokus ke anak-anak dulu. Eeh nggak tahunya, 2020 punya rencana lain. Siapa juga yang kena 'prank' sama kayak aku?

Kalau mau dideskripsiin, tahun 2020 tuh unexpected banget. Mulai dari anak kedua aku yang super aktif, tiba-tiba ditawarin kerjaan remote dari Jakarta, terus pandemi. Bisa dibilang pandemi itu bener-bener mengubah semuanya. Dari ritme hidup yang super cepat super busy super hectic, tiba-tiba jadi kayak pause gitu aja dan melambat.

Eh, sebenernya nggak melambat juga sih. Tiba-tiba sekarang udah Desember aja, guys! Tahun baru juga tinggal menghitung hari. Kaya tahun 2020 tuh isinya Januari Februari Maret....... NovemberDesember. Ya kan? Kalian kerasa nggak sih tahun 2020 lewat gitu aja tanpa kesan yang berarti, tanpa momen-momen memorable? Coba deh flashback, hampir setahun pandemi, kalian ngapain aja nih?

Hampir Setahun Pandemi, Ngapain Aja?

Diem di Rumah Sampe Lumutan

Aku sendiri termasuk tipe orang yang daya tahan tubuhnya lemah. Aku tuh gampang banget sakit, nggak tahu kenapa apalagi habis lahiran anak pertama tuh. Makanya aku nggak mau ambil risiko keluar-keluar rumah di masa pandemi ini kalau nggak urgent banget. Apalagi aku di rumah ada bayi dan ada ibu juga yang umurnya udah 60 tahun ke atas, kan kelompok usia yang rentan banget tuh sama virus.

Udah gitu aku kan emang kerjaannya dari rumah, ngeblog dari rumah, kerjaan juga remote semua serba online pakai whatsapp, workchat, sama berjuta-juta sheet itu. Otomatis ya aku emang banyaknya dari rumah aja meskipun nggak pandemi juga.

Oh iya, aku juga emang sebenernya nggak suka kelayapan. Waktu SMA dulu aku tidurnya jam 7 malem, jam 9 tuh udah begadang buat aku. Jalan-jalan ke mall atau ke tempat wisata juga bisa diitung jari selama ini karena aku tuh males di perjalanannya gitu, pengennya langsung sampe. Makanya aku lebih betah di rumah. Apalagi sekarang kan anjurannya #StayAtHome, yaudah makin menjadi-jadi lah aku ngerem di rumah.

Selama pandemi ini aku keluar rumah cuma beberapa kali. Itupun paling ke minimarket depan komplek sesekali, ke posyandu yang cuma 5 menit buat nimbang bayi, ke bidan bikin janji dulu supaya sepi buat vaksin, ke rumah sakit sekali pernah buat cek darah si adik, terus ke rumah orangtua aku beberapa kali itupun bener-bener dari rumah ke rumah aja gak mampir-mampir ke tempat umum.

Setelah new normal, aku perhatiin emang orang-orang udah pada biasa aja gitu ke luar rumah, ke cafe, ke restoran, ke tempat wisata, staycation... sampe aku tuh heran ya, inituh aku yang terlalu parnoan apa orang lain yang terlalu santai? Coba tolong diberi pencerahan.

Kangen Banget Event Blogger dan Kumpul Sama Temen-Temen

Biarpun betah di rumah, salah satu yang paling aku kangenin dari sebelum pandemi menyerang adalah event blogger! Pas banget sebelum pandemi dan sebelum lahiran kemarin itu di Bandung lagi banyak banget event beauty blogger. Sebulan bisa 3-4 kali pergi buat event.

Aku seneng banget pergi ke event soalnya bisa dandan agak all out tanpa diliatin orang, ke tempat yang kece-kece kan bisa sekalian update di Instagram, terus makan enaaaaak (Hikss makasih banget lho brand-brand yang baik sekaliii selalu invite aku dan teman-teman event yang makanannya enak-enak!!! Kangen banget!), dapet banyak ilmu permakeup-an dan perskincare-an, dapet goodie bag yang lucu-lucu, dan tentunya ketemu temen-temen Bandung Beauty Blogger!

Kangen banget gibah bareng temen-temen, foto-foto cantik (Dimana kadang suka kesel motoin orang hasilnya bagus tapi kalo dipotoin orang hasilnya zonk hahaha!), rumpi-rumpi centes, ah pokoknya kangen banget ketemu temen-temen.

Emang sih kalo event di tengah pandemi ini bisa aja diselenggarakan secara virtual, tapi quality time bareng temennya itu kan tidak tergantikan. Pandemi oh pandemi, kapan sih berakhirnya?

Make Up Nganggur! Hanya Untuk Ngonten di Weekend

Nah, berhubung akutuh beneran pandemi ini emang gak pernah keluar rumah, sudah jelas dan sudah pasti make up aku nganggur semua. Orang ke minimarket atau ke warung doangan mana pernah aku gincuan or pake pensil alis.

Semua make up aku cuma kepake di weekend aja, waktu aku ngonten buat blog atau instagram. Sedih banget! Kayaknya aku sebentar lagi mesti deep cleaning untuk misah-misahin mana make up yang udah expired, yang udah nggak kepake buat dibagi-bagiin, dan ngatur ulang barang-barang. Aku udah punya wishlist mau beli lemari buat semua make up dan skincare, dan tentunya untuk foto ala-ala #Shelfie gitu! Mudah-mudahan tahun depan udah rampung semua vanity ala-ala aku nih.

Nggak Berani ke Rumah Sakit, Pake Halodoc Aja!

Berhubung kondisi badan aku dan keluarga aku yang rentan, aku tuh sebenernya nggak berani ke rumah sakit. Tau lah ya, kalau di rumah sakit tuh semua virus penyakit ngumpul. Salah-salah kalau daya tahan tubuh kita lagi nggak bagus kita bisa kena virus.

Seperti cerita aku di atas, aku selama pandemi ini sempet sekali ke rumah sakit untuk cek darah karena kan kalau di klinik atau dokter biasa gitu gak ada laboratoriumnya, nah jadi mau nggak mau ke sana deh. Itupun bener-bener jaga jarak dari kerumunan orang lain, pake masker, bekel sanitizer sendiri, dan gak megang apa-apa soalnya sambil bawa bayi.

Kebetulan akupun sempet beberapa kali sakit nih. Untungnya, jaman sekarang udah canggih. Udah ada teknologi namanya telemedis. Itu lho, bahasa kerennya sih dokter online. Aplikasi telemedis yang aku pakai saat ini adalah Halodoc.

Sumpah ya, aplikasi telemedis tuh bener-bener lifesaver banget apalagi di masa pandemi kayak sekarang ini. Aku kan lagi menyusui, jadi nggak boleh sembarangan minum obat. Makanya aku harus konsultasi ke dokter sebelum minum obat buat make sure obat yang aku konsumsi nggak berpengaruh sama produksi dan juga kualitas ASI. Pakai Halodoc, aku bisa langsung konsultasi ke dokter beneran yang bener-bener berlisensi cuma pakai handphone doang. Udah berasa kayak sultan ya punya dokter pribadi!

Nggak cuma konsultasi doang, dokter juga bisa kasih resep online dan kita juga nggak harus capek-capek ke apotek buat nebus resepnya. Halodoc menyediakan layanan antar obat dari apotik yang bekerjasama dengan Go Med dari Gojek. Mantap banget kan?

Pas banget kemarin anakku sakit diare juga aku ga repot-repot lagi nyari obat satu-satu di ecommerce yang mana yang bisa digojekkin ke rumah. Aku cukup buka aplikasi Halodoc aja dan obat yang pas bisa langsung dianter ke rumah aku. Biaya antarnya cukup terjangkau, cuma 15 ribu aja.

Yah, kemarin sih denger-denger udah ada vaksin Moderna dan Pfizer untuk COVID-19 ya.Mudah-mudahan bisa cepet diproduksi secara masal dan didistribusikan secara merata khususnya untuk mereka yang membutuhkan ya. Aku udah fed up banget sama pandemi dan pengen hidup normal lagi.

Semoga dengan ditemukannya vaksin kita bisa balik lagi ke kehidupan sebelum pandemi kemarin. Emang pasti gak akan 100% sama sih, tapi setidaknya kita udah nggak hidup dalam bayang-bayang ketakutan terpapar virus kayak sekarang.

Gitu deh cerita (curhat!) aku tentang kehidupan selama pandemi. Kalau kalian gimana gengs? Yuk share di kolom komentar!




You Might Also Like

1 komentar

  1. Suka deh kalo liat blogger2 bandung.. keliatannya kompak banget

    ReplyDelete

Hello beautiful! Thanks for visiting my blog.
Komentar dari kamu akan membuat aku lebih semangat lagi untuk ngeblog.
Oh iya, tolong untuk tidak meninggalkan link hidup ya :)