Pentingnya Mengetahui Love Language Pasangan ft. #SchickIndonesia


Kalau bicara tentang 5 love language, aku sendiri nggak bisa menentukan sebenernya aku love language atau bahasa cintanya tuh apa. Emang pernah nyoba-nyobain ikut testnya, terus hasilnya tuh act of service. Tapi aku kayak denial gitu, kayaknya nggak mungkin act of service karena nggak aku banget. Jujur aku sebenernya agak sedikit bossy dan demanding, hahaha.

Sebenernya aku sih suka-suka aja digombalin tapi bukan yang cringe gitu, so i thought i was more of word of affirmation. Tapi pas jaman belum nikah dulu, aku juga suka PDA. Aku merasa nyaman terkoneksi dengan pasangan aku lewat sentuhan atau pelukan, terus apa itu artinya love language aku physical touch? 

Eh, tapi aku juga prefer menghabiskan quality time bareng pasangan, entah itu sekedar cuddle sambil nonton film or pillow talk sebelum tidur. Nah kan, jadi bingung sebenernya love language aku tuh apa? Semuanya? Kok kayak maruk amat semua diborong, hahaha.

Apa Mengetahui Love Language Pasangan Itu Penting?

Source: Freepik

Kalau pertanyaannya, penting nggak sih tahu love language pasangan? Menurut aku ya penting banget. Kadang kita kan suka ragu ya, apakah pasangan kita tuh sayang nggak sih sama kita? Kok ya gak pernah digombalin, ga pernah disurprise-in, ga pernah disanjung-sanjung dikasih kado mahal ala relationship goals selebgram gitu.

Ya mungkin aja berarti kalau dia gak pernah whisper sweet nothings, itu berarti love language dia bukan words of affirmation. Mungkin aja kalau dia nggak pernah kasih kejutan-kejutan hadiah gitu berarti bahasa cintanya bukan receiving gifts. Mungkin aja kalau dia gak pernah PDA, jarang peluk-peluk gitu berarti bahasa cintanya bukan physical touch.

I've been married for almost 10 years dan aku tahu banget love language suami aku tuh act of service. 100% act of service actually. Bahkan sampai ke detil-detil yang sederhana kayak kalau malem tuh kan aku bawa hp ke kamar, terus kalau mau tidur ya aku tinggal tidur aja. Urusan ngecharge hp tuh urusan suami aku.

Terus kalau aku keliatan capek dikit aja habis kerja pasti udah jadi tugas dia buat mijitin or kasih minyak angin. Ngurus anak-anak juga semua perlengkapan dia udah siapin, jadi aku tinggal ambil-ambil aja. Suami aku juga jauh lebih resik dan telaten ngurus rumah dan anak dibanding aku.


Makanya, penting buat memahami apa sih bahasa cintanya pasangan itu, biar kita tahu seperti apa dia mengungkapkan rasa cintanya kepada kita dengan 'caranya' sendiri.

Sebagai contoh, oh kalau pasangan aku tuh emang jarang mengungkapkan rasa sayang lewat kata-kata, tapi dia selalu menyempatkan diri untuk kasih kecupan manis or pelukan hangat, berarti dia love languagenya memang physical touch, and vice versa.

Makanya aku sekarang udah jarang dongkol kalau suami aku tuh ga pernah ngasih apa-apa kalau anniversary or ulang tahun, karena kan memang bahasa cintanya act of service.

Aku gak protes juga kalau tiap anniversary dia kasih ucapannya tuh pendek banget terus kayak gak niat, kan bahasa cintanya emang bukan words of affirmation. But honestly as a blogger and journalist yang biasa nulis artikel panjang minimal 1000 kata, ucapan selamat anniversary yang cuma 2-3 kalimat gitu sounds so shallow, hahaha!

Lebih Mesra dengan Quality Time Bersama #SchickIndonesia!

Pencarian love language aku ini memang belum menemukan hilalnya, tapi yang jelas aku sangat suka menghabiskan waktu aku bareng pasangan berdua. Apalagi udah punya 2 anak kayak sekarang kayaknya susah banget cari-cari waktu buat duaan aja. Emang anak yang sulung udah gede dan udah bisa kemana-mana sendiri, tapi yang bungsu kan masih balita dan attention seeker banget.

Menghabiskan waktu bersama pasangan alias quality time tuh sebenernya nggak perlu yang grand gesture banget kayak liburan berdua (walaupun sebenernya pengen banget! but under those circumstances kayaknya mesti tunda beberapa tahun dulu haha), dinner, or tralala. Di rumah aja juga bisa kok menghabiskan waktu bersama, meski mungkin sensasinya beda ya.


Aku sendiri termasuk tipe rumahan dan males banget keluar rumah kecuali lagi pengen banget or butuh banget. Untungnya, suami aku juga bukan yang outgoing banget jadi kita klop lah. Mending di rumah aja nonton anime, baca komik, or main game. Orang pas pillow talk sama suami aja aku biasa ngobrolin game kok, hahaha.


Kegiatan bercukur di kamar mandi juga bisa jadi quality time yang menyenangkan bareng pasangan, lho!

Shaving itu kan nggak cuma buat cowok ya, cewek pun bisa. Eh tapi tahu nggak sih kalau pisau pencukur tuh nggak semuanya sama?

Aku pernah asal aja tuh pakai shaver terus hasilnya kulit aku tuh jadi kayak aneh gitu, si bulu kakinya tumbuh ke dalem gitu alias ingrown hair. Terus aku kan ya ga tau apa-apa soal shaving, taunya ya cuma cukur aja. Mana aku tau kalau shaving harus pake cream segala gitu supaya kulitnya tetap moisturized dan nggak iritasi.


So we decided to try razors from Schick! Jadi Schick sendiri punya beberapa tipe razor dengan kelebihannya masing-masing, dan ada juga yang emang khusus cowok dan cewek. 


Untuk suami aku pilih Schick Man Hydro Sense Hydrate 5 Blades. Berbeda dengan pisau cukur biasa, Schick Man Hydro Sense Hydrate ini punya 5 mata pisau pencukur yang dilengkapi dengan skin guard atau pelindung kulit khusus dan gel pools yang mengandung coconut oil untuk membantu melembapkan kulit selagi bercukur sehingga nggak perlu takut iritasi.



Desainnya ergonomis banget dan bisa mengikuti kontur wajah dengan baik. Terus Schick Man Hydro Sense Hydrate juga punya lock button gitu, pokoknya canggih banget, aku yang biasa pake pisau cukur 5 rebuan can't relate.


Aku sendiri pakai Schick Hydro Silk untuk mencukur bulu kaki, tangan, atau ketiak. Pisau cukur dengan kombinasi warna biru dan ungu ini desainnya cantik banget. Not to mention ada 5 pisau cukurnya yang bisa membantu kita untuk bercukur dengan lebih mudah dan cepat, lho.



Nah, uniknya Schick Hydro Silk ini dilengkapi water activated hydro-boost serum yang mengandung Shea Butter untuk memberikan hidrasi instan hingga 2 jam setelah bercukur.

Jika dirasa pisaunya sudah tumpul, kita bisa beli refillnya aja sehingga jauh lebih hemat dan juga lebih ramah lingkungan.


Menurut aku Schick Hydro Silk ini nyaman banget digunakan untuk mencukur dan tanpa iritasi atau ingrown hair yang menyebalkan. Cukuran pakai Schick juga nggak perlu pakai shaving cream or gel lagi lho, kecuali kalau memang kulit kamu sensitive banget.

Oh iya, Schick bisa dibeli di Official Storenya di Tokopedia dan Shopee, ya. untuk Schick Man Hydro Sense Hydrate harganya Rp130.300 sedangkan Schick Hydro Silk harganya Rp151.400.

Kalau kamu sendiri, apa kegiatan menyenangkan yang bisa kamu lakukan bersama dengan pasangan di rumah?

Get to know more about Schick Indonesia


This is a sponsored post. Schick Indonesia & Jakarta Beauty Blogger send me the product to test and review and what i wrote is my honest review based on my personal experience




25 komentar

  1. Eeh unik ya, jadi ini ada khusus buat cewek atau cowo gitu ya .

    ReplyDelete
  2. menarik nih kayaknya buat yang cewek jadi pengen coba juga

    ReplyDelete
  3. Penting bgt ya buat tau love language nya pasangan kita, biar kitanya jg ga dibikin dongkol sama tingkahnya๐Ÿ˜‚. Anw emg nyaman dan enak bgt kalo shaving pake schick

    ReplyDelete
  4. Beneran penting banget kalau biay aku love language itu, bakal kebawa happy dr pagi sampe malem... Produk nya, btw pisau nya byk juga ya lapisan nya, bakal kinclong

    ReplyDelete
  5. Aku sama suamiku juga pake Schick bagus ❤️❤️❤️

    ReplyDelete
  6. Wajib punya juga nih dirumah...

    ReplyDelete
  7. unik banget nggak kayak razor biasa

    ReplyDelete
  8. unik ya razornya, ga ada adegan pedih kebaret razor lagi kalau pakai schick ini :)

    ReplyDelete
  9. Yang jelas berawal dr yg simpel2 gini ngelakuin bareng bs bikin tmbh harmonis ya

    ReplyDelete
  10. Bagus dech kalo suaminya lebih rapi, lah aq ama suami dua2nya sama cuek ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Thnx yuuu recommendation nya, jd pgn beliin buat suami.

    ReplyDelete
  11. Tiba tiba kepikiran love language pasangan ku gimana ya wkwk

    ReplyDelete
  12. Aku nyoba dan kaget, kulitku yg kering tiba2 moist wkwk, dan yg pasti seru brsma suami

    ReplyDelete
  13. Menarik banget ya bisa buat couplean sama pasangan

    ReplyDelete
  14. Dududuu iya si ya, pinter bgt scick bikin campaignnya, relate bgt

    ReplyDelete
  15. Kegiatan bercukur bisa jadi momen romantis tersendiri ya kak. Kadang kalau banyak masalah hubungan makin renggang. Jadi makin mesra dan dekat dengan schick.

    ReplyDelete
  16. Bekum sempat beli ini padahal pengen banget coba

    ReplyDelete
  17. Belom pernah pakai Schick tp boleh deh masuk wishlist soalnya aku juga demen shaving. Wkwkwk.

    ReplyDelete
  18. schick ini emang keliatan deh high quality bangett, beda sama merk lain

    ReplyDelete
  19. Aku udah pernah coba brand ini, tapi yang jenisnya beda

    ReplyDelete
  20. emang cucok banget ini buat shaving :) aku jadi suka sama suami juga shaving barengan hehe.. apalagi pake schick ini jadi makin aman dan nyaman ya :)

    ReplyDelete
  21. Love language aku sm suami sama2 physical touch. Entah rumah brantakan, kerjaan blom beres. Ntar dulu pokoknya, peluk dulu nge recharge energi. Baru kerja yg nlom beres

    ReplyDelete
  22. Aku belum pernah cukur aih, tapi boleh di coba ini produknya ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    ReplyDelete
  23. Seru banget, jadi bisa cukuran bareng yaa. Tp emang schick ini aman sih, gak bikin iritasi

    ReplyDelete
  24. Jadi pengen coba juga, kelihatan kayak halus banget itu kalo buat shaving

    ReplyDelete

Hello beautiful! Thanks for visiting my blog.
Komentar dari kamu akan membuat aku lebih semangat lagi untuk ngeblog.
Oh iya, tolong untuk tidak meninggalkan link hidup ya :)