Pengalaman Menaikkan Berat Badan dan Hidup Sehat! Part.1 - Konsul ke Dokter Gizi

7:27:00 AM

Aku tuh sebenernya udah lama pengen program menaikkan berat badan yang official nggak cuma ala-ala aja. Doain ya semoga berhasil dan konsisten, salah satu usaha aku supaya konsisten ya tulis progressnya di sini, hehehe. Kalau kalian pernah ketemu aku, pasti notice kalau aku ini kurus.

Tinggi aku cuma 153cm, dan berat badan aku saat ini 39,7kg. Memang aku dari dulu selalu kurus, emang pernah gendut sebentar sampai 55kg, itu karena KB suntik. Berat 55kg itu bertahan sekitar satu tahunan, sampai sekitar tahun 2017-an aku ganti KB suntik jadi KB pil. Setelah ganti KB itu langsung berat badan aku merosot. Ya, memang aku cut carbs juga sih karena ngerasa terlalu gendut. Gendutnya tuh jelek banget tau nggak sih, ngumpul di paha sama di perut. Akibatnya di paha aku banyak banget stretch mark dan selulit, tapi sekarang perlahan-lahan udah mulai hilang karena berat badan aku turun juga.

Baca Juga: Review Mama's Choice Stretch Mark Cream

Pas hamil anak kedua kemarin, berat aku mentok di 50kg. Setelah lahiran, ada kali tiga hari doang aku udah turun 3kg. Dari situ menyusui, makin lama makin turun sampai sekarang 39kg. Aku heran deh, padahal aku makan juga 4x sehari, nyemil mulu ga berenti-berenti, tiap hari gofood, tiga hari sekali jajan boba, tapi tetep aja kurus.

Akhirnya aku memutuskan untuk konsultasi ke dokter gizi untuk benerin pola makan. Berhubung lagi pandemi dan aku nggak mau ke rumah sakit atau klinik yang banyak virus kalau nggak emergency banget, aku pakai Halodoc. Jadi aku konsultasi ke dr. Diani Adrina, Sp,GK.

Kesan pertama konsul sama dr. Diani sih, doi ramah banget dan cukup informatif. Aku jelasin lah kalau pengen naikkin berat badan, tapi kondisi aku lagi menyusui dan ada GERD juga, tapi udah lama nggak kambuh.

Saran dari dr. Diani adalah mengatur pola makan sesuai dengan kebutuhan kalori untuk berat badan normal, tapi harus disiplin sesuai jadwal. Pola makan yang dikasih dr. Diani juga secara bertahap, nggak langsung yang brek high calorie high intensity gitu karena lambung harus menyesuaikan dengan pola makan baru ini supaya organ tubuh lainnya tetap berfungsi dengan baik.

Untuk tahap awal, aku dikasih menu makan 1600 kalori yang nantinya akan dievaluasi selama 4 bulan untuk dilihat progressnya, apakah masih melanjutkan menu tersebut atau harus dirombak lagi.

Berikut adalah jadwal makan aku untuk menaikkan berat badan tahap awal:

Jam 06.00-07.00: Sarapan 
Jam 09.00-10.00: Snack + Susu
Jam 12,00-13.00: Makan Siang
Jam 15.00-16.00: Snack
Jam 18.00-19.00: Makan Malam
Susu sebelum tidur

Untuk porsi makannya, nasi 5sdm, protein hewani 1 potong, protein nabati 2 potong. Contohnya nasi, ikan, tahu + tempe. Atau bisa juga nasi, ayam, tahu+kacang-kacangan, Ditambah dengan sayur 1 mangkok dan buah 1 iris atau 1 potong.

Sarapan bisa diganti 3 lembar roti, keju 2 lembar atau telur 2 butir, sayur 1 mangkok, buah 1 iris atau 1 potong.

Snacknya bisa pilih dari alternatif berikut
- 2 lembar roti+1 sendok teh selai
- 2 potong kue maksimal seukuran donat
- 8 keping biskuit
- 1 mangkok bubur sumsum/burjo/ketan hitam
- 1 porsi siomay/otak-otak/pempek

Kata dr. Diani, jadwal makan adalah salah satu kunci keberhasilan pola makan seimbang. Makin tertib dijalankan maka makin baik hasilnya. Aku pribadi sih, jujur... pas pertama lihat kok rasanya makanan aku sehari-hari lebih banyak dari yang dianjurin dokter sih???
Aku tuh udah beberapa bulan pola makannya sarapan nestum atau oat + 1 cangkir susu, jam 9-10 makan nasi/kwetiau/kebab/gofood apa aja jadi, jam 1 makan siang, sore ngemil apa aja yang bisa dibeli deket rumah, terus makan malem. Tapi berat badan aku naiknya cuma beberapa ons aja.

Yaudah deh, mungkin ada yang salah juga dengan porsi atau jadwal makan aku selama ini. Pelan-pelan dicoba dibenerin deh. Dokter juga pesen jangan telat makan dan jangan sampai skip makan. Aku selama ini memang nggak pernah telat makan karena kalau telat makan dikit maag aku pasti kambuh, tapi aku kadang skip makan malem kalau sorenya ngemil terlalu banyak.

Nanti bakalan aku update lagi progressnya ya gengs. Plis encourage akyu supaya rajin nulis journal ala-ala ini.

update 28 Januari 2021


Kita mulai dengan nimbang dulu. Per hari ini berat aku 40kg bulet gengs. Ini sengaja nih beli timbangan agar supaya bisa track progress BB aku sama si anak bungsu yang BBnya seret banget makan gamao tidur gamao pusyiang mamak.



Nah, di atas ini contoh menu makanan aku sehari-hari. Diusahain emang komplit empat sehat lima sempurna gitu, Susunya tentu saja tak lain tak bukan adalah Indomilk Susu Bubuk. Terimakasih Indomilk berkat campaign anda saya jadi tahu susu paling murah dan enak di Indomaret.

Baca Juga: Indomilk Susu Bubuk, Rahasia Tinggi Tangguh Tanggap auk dah taglinenya apa campaignnya udah lama


Biar gak bosen ini makannya pake TokTok Kimchi Seasoning asli dari koreyah gengs. Asli ini enak banget bisa bikin kimchi ala ala yang effortless. Kalau mau beli ada di Charis Shop aku yaa (tetep ngiklan).

Oh iya, karena aku tujuannya bukan cuma mau gemukin badan aja tapi pengen tetep sehat. Ada beberapa kebiasaan yang aku rubah dalam keseharian aku. Salah satunya adalah rajin olahraga! Aku bakal tulis di post terpisah alias part 2 ya nanti~



You Might Also Like

2 komentar

  1. Wah, kalo mbak lagi berjuang naikin berat badan, aku lagi butuh banget nurunin berat badan karena alasan kesehatan juga. Kayaknya konsul lewat halodoc enak juga ya mbak, belum pernah coba kalau spesialis begitu.

    thanks for the info, dan semoga lancar yaaa naikin bb-nya! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaa, pokoknya mau terlalu kurus atau terlalu gemuk juga sama2 kurang bagus untuk kesehatan ya.

      Coba deh mba pake halodoc, praktis banget apalagi di pandemi kaya sekarang ini hehehe.

      Sama2 mbaa, mba juga semangat yaaa dietnyaa

      Delete

Hello beautiful! Thanks for visiting my blog.
Komentar dari kamu akan membuat aku lebih semangat lagi untuk ngeblog.
Oh iya, tolong untuk tidak meninggalkan link hidup ya :)